Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘refreshing’


pembukaan yang biasa 😆

hari inii para ninja mamoru menjelma jadi pejuang suku Aborigin dalam rangka menimba ilmu alam dengan cara membuat dan memainkan bumerang yang merupakan senjata tradisional suku Aborigin.
pertamanya pada hari rabu kemaren di penghujung jam pelajaran fisika, Bapak Pengajar Fisika kami (read : Mr.Rudy) berkata demikian, “besok hari kamis saya mau mengajak kalian refreshing” *kurang lebih begitu kata-katanya, kalau ada kesalahan mohon maaf*.. para siswa Mamoru langsung serentak berbahagia dan bersukacita karena diajak refresing.. eeh ternyata kata-katanya Mr.Rudy belum selesaaii.. “karena refreshingnya main bumerang.. jadi kalian harus membuat bumerang hari ini untuk main besok ya” :mrgreen:

(more…)

Read Full Post »


MALAS

kata diatas mungkin masuk chart top 10 kata yang paling sering kuucapkan sehari-hari. “kegiatan malas” ini juga sepertinya sering sekali saya lakukan.

*nb : saat menulis posting ini saya minta dibuatkan teh es sama kakak saya, karena saya MALAS buat sendiri :roll:*

berikut ulasannya..

“ayo pey ikut jogging”..  “nggak ah malas

“ayoo pey main band”.. “males ah”

“ayo pey makan”.. “males.. ga lapar”

“pey.. belajar !”.. “nanti dulu.. malas

nah.. jawaaban dari kalimat-kalimat diatas mengan dung satu unsur yang sama.. yaitu kata “MALAS”..  setelah saya renungkan sejenak, mungkin kata-kata MALAS pada jawaban saya itu adalah mantra atau sugesti berkepanjangan yang berefek membuat saya jadi benar-benar malas, jangankan makan, melaksanakan “panggilan alam” saja saya bisa malas saking malasnya bergerak :mrgreen:..

sekarang saya berusaha sedikit demi sedikit mengurangi unsur kata-kata malas dalam jawaban saya pada ajakan atau perintah orang.. dengan cara menggantinya dengan kata-kata seperti

“oke”

“iya, sebentar lagi”

“ayo ja”

“habis ini kukerjain” *sama aja ya 😆

pada dasarnya kemalasan itu datang dari diri sendiri, kebiasaan saya yang paling jelek itu, suka menunda-nunda kerjaan.. karena MALAS.. akhirnya jadi numpuk.. kelabakan dan hasilnya ga maksimal.. padahal saya juga sebel loh dengan sifat saya yang ini.. kok susah ya ngerubahnya 😦 sudah sering saya berusaha melawan kemalasan itu.. tap kok seperti mendarah daging gitu nah.. mau jadi apa saya nanti kalo malas berkepanjangan ?

doakan saya agar tidak malas lagi ya ! 😀

I CAN DO IT.. wish me luck

Read Full Post »


hmmh.. saya mengikuti saran bapak pengajar fisika untuk menuliskan bagaimana cara membangun ndan mengiring ibadah yang baik *menurut saya loh ini.. belum tentu benar* 🙄

kebetulan minggu ini saya bertugas pelayanan di gereja dalam hal musik..
dalam berbagai pengalaman beribadah di berbagai gereja, musik merupakan salah satu komponen penting dalam ibadah.. lagu-ladu dalam ibadah menambah kekusyukan ibadah itu sendiri..
tentunya yang membawakan musik itu harus menghayati dan menjiwai dalam memainkan musik itu..
faktor faktor yang menurut saya mempengaruhi dalam mengiring kebaktian itu agar menjadi hikmat salah satunya ada faktor psikologis.. sudah banyak terbukti bahwa pemusik yang sedang galau *ciee* mainnya juga galau.. ancur-ancuran dan ga konsen.. hal ini cukup sering saya alami.. dan menuai protes dari jemaat :mrgreen:

faktor lainnya juga skill.. semakin tinggi skill pemain semakin baik dia bisa mengiring..
juga ada faktor alat.. alat juga mempengaruhi permainan dan ibadah.. kalo cuma sound system ecek-ecek mah mana bisa hikmat ibadahnya.. yang kedengaran cuma suara kresek-kresek klo ga storing..
inilah masalah yang juga lumayan sering dihadapi para pemain musik.. ALATNYA JELEK POL ! 👿

faktor konsentrasi juga mempengaruhi, kalo ga konsen.. sudah dibilang pendeta “jemaat menyayi dari kidung jemaat nomor xxx” pemainnya masih “hah.. hah.. nomor berapa tadi”.. naaahh fatal tuh.. 😆

jadi.. kita sebagai pemain musik.. apalagi bertugas dalam pelayanan kerohanian harus memperhatikan kurang lebih faktor-faktor diatas agar kita bersama dapat membuat ibadah di tempat kita masing-masing menjadi lebih hikmat dan enak diikuti 🙂

Read Full Post »